Belum Jadi Tol Pasuran-Probolinggo Ambruk, Komisi V DPR Duga Proyek Tak Sesuai RAB


Lia Cikita 2017-10-29 19:23:01 Politik 133 kali

Girder Pembangunan Flyover Proyek Tol Pasuruan-Probolinggo Ambruk di Desa Cukurgondang, Jawa Timur. Minggu (29/10/2017). Dari peristiwa tersebut menelan korban meninggal dunia yang lainnya dalam perawatan medis, 1 truk kontener, mobil pickup, dan dua sepeda motor, kasus ini ditangani Kapolres Pasuruan Kota. (Foto: Istimewa)

Jakarta, Kabar28.com – Anggota Komisi V DPR M Nizar Zahro mengecam ambruknya Kontruksi bangunan Proyek Strategis Nasional (PSN) Tol Pasuruan-Probolinggo (Paspro) di Desa Cukurgondang, Kecamatan Grati, Kabupaten Pasuruan, Jawa Timur.

Sebagai anggota komisi yang membidangi masalah infrastruktur dan perhubungan, dirinya meminta kepada kementerian terkait untuk bertanggung jawab atas ambruknya kontruksi bagunan itu.

"Kami minta kepada Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat untuk bertanggung jawab atas insiden ini," kata Nizar saat dikonfirmasi Tribunnews.com, Minggu (29/10/2017).

Politikus Partai Gerindra tersebut menduga ada yang tidak beres dalam pengerjaan proyek sesuai dengan rencana anggaran biaya (RAB).

Menurutnya, kualitas hasil pengerjaan baik, tidak mungkin ambruk.

"Kalau baru mau dibangun sudah ambruk, ini kan pasti pengerjaannya bermasalah dan tidak sesuai dengan RAB," katanya.

Nizar juga mengingatkan supaya kementerian maupun rekanan tidak main-main dalam pengerjaan proyek infrastruktur yang dilakukan.

Ia meminta kepada kepolisian mengusut tuntas kasus tersebut.

"Kalau perlu kepada BPK dan KPK juga turut serta mengaudit dan mengusut ambruknya kontruksi bangunan Proyek Strategis Nasional (PSN) Tol Pasuruan-Probolinggo (Paspro)," katanya.

Diberitakan Surya sebelumnya, Kapolres Pasuruan Kota AKBP Rizal Martomo mengatakan, terjadi kecelakaan kerja akibat jembatan roboh sekitar pukul 09.00 WIB.

"Saat ini anggota masih perjalanan ke lokasi kejadian. Saya belum dapatkan data detailnya," kata Rizal.

Rizal menjelaskan, laporan awal menyebutkan bahwa memang ada korban dalam peristiwa ini. Namun, ia belum bisa memastikan berapa pekerja yang menjadi korban dari kejadian ini.

"Nanti kalau sudah ada info lebih lanjut akan saya kabari," katanya.

Soal kronologi, ia mengaku hanya menerima laporan sementara. Menurut dia, sebelum kejadian itu, pihak kontraktor sedang memasang jembatan untuk proyek Tol Paspro ini.

"Tidak tahu kenapa, tiba-tiba, jembatan yang sudah terpasang itu katanya doyong dan roboh," ucapnya.

Sumber: tribunnews.com

Bagikan Berita/Artikel ini :

Berita Terkait


Berita Terbaru


close