Jadi Lokasi Tes Nuklir, Gunung di Korut Ini Alami Fenomena Negatif


Lia Cikita 2017-10-18 21:14:18 Internasional 105 kali

Korut unjuk kekuatan melawan kemungkinan adanya agresi negara lain, terutama yang disangka Amerika Serikat. (Foto : istimewa)

Pyongyang, Kabar28.com, - Tindakan Korea Utara (Korut) yang terus mengembangkan program nuklirnya tidak hanya membuat gerah dunia Barat.

Namun, di dalam negerinya sendiri, muncul kekhawatiran program ini bakal mengganggu kondisi alam Korut.

Kekhawatiran itu muncul setelah sebuah studi menunjukkan terjadi kondisi geologis negatif di lokasi yang selama ini dijadikan lokasi uji coba nuklir.

Selama ini, lima dari enam tes peluncuran nuklir dilakukan di situs Punggye-ri, GunungMantap, wilayah barat daya Korut.

Situs 38North, seperti dikutip Sky News yang selalu memberikan perkembangan terkait Korut, memaparkan terjadi fenomena pada pada kawasan Punggye-ri.

Terutama sejak Korut melakukan tes terakhir pada 3 September, yang diklaim sebagai uji coba nuklir terbesar.

Situs berita 38North memaparkan, terjadi tiga gempa berskala kecil pasca-tes tersebut.

Gempa pertama terjadi sesaat setelah tes. Kemudian dua gempa tersisa dengan skala lebih kecil terasa akhir September dan akhir pekan lalu.

Kemudian, dampak dari serangkaian uji coba itu, wilayah di sekitar ledakan memanjang hingga 1,4 kilometer.

Kondisi ini dinamakan "Sindrom Gunung Lelah", dengan batu-batu di sekitar situs Gunung Mantap menjadi rapuh dan gampang hancur.

Namun, 38North menambahkan, studi itu tidak menggoyahkan pemerintahan Kim Jong Un untuk terus memakai situs Punggye-ri sebagai lokasi tes peledakan nuklir.

Kim Jong Un sendiri awal bulan ini mengatakan, program nuklir Korut merupakan "pedang berharga" untuk menangkal semua agresi yang mengarah ke mereka.

Sumber : kompas.com

Bagikan Berita/Artikel ini :

Berita Terkait


Berita Terbaru


close