Setengah Jam Kehilangan Waktu Tidur, Berat Badan Bisa Naik?


2017-10-03 13:30:23 Kesehatan 154 kali

Ilustrasi (Foto : Istimewa)

Jakarta, Kabar28.com,-  Menurut dua penelitian baru, kehilangan setengah jam tidur setiap malam atau memiliki pola tidur yang tidak teratur bisa menyebabkan penambahan berat badan, yang setara dengan mengonsumsi bagel ekstra setiap hari.

Dalam studi pertama, yang dipresentasikan pada pertemuan American Heart Association di Dallas pada 5 Maret lalu, para periset dari Penn State University menganalisis data tidur pada 342 remaja dengan usia rata-rata 17 tahun yang tidur rata-rata tujuh jam setiap malam.

Pada malam hari ketika mereka tidur kurang dari satu jam atau lebih dari biasanya, remaja tersebut menambahkan kira-kira 201 kalori, enam gram lemak dan 32 karbohidrat pada makanan biasa mereka.

Para periset berpikir kurang tidur bisa menyebabkan remaja menghabiskan lebih banyak waktu di sofa keesokan harinya dengan makanan ringan di tangan mereka.

Mungkin juga tidur yang tidak menentu bisa menyebabkan ketidakseimbangan hormon yang menyebabkan remaja menjadi lapar.

Dalam studi kedua dari periset di Weill Cornell Medical College di Doha, Qatar, peneliti menugaskan 522 pasien dengan diagnosis diabetes tipe 2 ke salah satu dari tiga kelompok, perawatan biasa, latihan tambahan atau diet dan olahraga.

Pada awal penelitian, mereka yang tidak cukup tidur sepanjang minggu adalah sekitar 72 persen lebih mungkin dibandingkan mereka yang cukup tidur untuk menderita obesitas.

Enam bulan kemudian, mereka bahkan cenderung mengalami obesitas dan memiliki masalah dalam mengendalikan gula darah.

Menariknya, hanya setengah jam tidur yang terlewatkan dari pengukuran awal peserta pada hari kerja cukup untuk memicu masalah berat badan dan diabetes.

Setelah satu tahun masa tindak lanjut, untuk setiap 30 menit kekurangan tidur seseorang terakumulasi, risiko obesitas dan resistensi insulin meningkat masing-masing 17 persen dan 39 persen.

Penelitian ini dipresentasikan pada pertemuan tahunan Masyarakat Endokrin di San Diego.

"Sains menunjukkan pergeseran hormonal yang dipicu oleh kehilangan tidur sebagai faktor kunci," kata peneliti, Shahrad Taheri, MD.

"Kami tidak tahu mekanisme yang lengkap, namun penelitian kami sebelumnya menemukan bahwa kehilangan tidur memengaruhi hormon yang mengatur nafsu makan, konsumsi makanan dan pengeluaran energi," jelas Taheri.

Taheri berharap penelitiannya membantu meyakinkan orang untuk lebih memperhatikan bagaimana kebiasaan tidur mereka memengaruhi kesehatan dan kesejahteraan mereka secara keseluruhan.

Tidur adalah faktor gaya hidup ketiga, selain asupan makanan dan aktivitas fisik yang harus diperhatikan dengan lebih serius.

Menurut Taheri, setiap orang perlu memastikan mereka cukup tidur di malam hari dan ini bukan hanya masalah merasa lebih baik keesokan harinya.

Salah satu alasan mengapa intervensi gaya hidup untuk obesitas dan diabetes belum sesukses yang kita inginkan mungkin karena kita telah mengabaikan efek tidur.

Menurut National Sleep Foundation, anak-anak sekolah usia enam sampai 13 tahun membutuhkan sembilan sampai 11 jam tidur dalam semalam.

Remaja usia 14 sampai 17 membutuhkan delapan sampai sepuluh jam dan orang dewasa berusia 18 dan lebih tua membutuhkan tujuh sampai delapan jam tidur dalam semalam.

Sumber : jpnn.com

Bagikan Berita/Artikel ini :

Berita Terkait


Berita Terbaru


close