Mahasiswa ITB Raih Penghargaan Kompetisi Teknologi Global untuk Aplikasi Crowdsourcing


Mutiara Safitri 2017-07-04 10:45:03 Pendidikan 318 kali

Kampus ITB (Foto : Istimewa)

Jakarta, Kabar28.com,-  Dimulai dari ambisi untuk memajukan masyarakat sekitarnya, seorang mahasiswa Institut Teknologi Bandung (ITB) berhasil mengantongi tiket ke acara geospasial terbesar di dunia, Esri User Conference (Esri UC) yang diselenggarakan di San Diego, California.

Dirga Imam Gozali Sumantri, mahasiswa Teknik Geodesi dan Geomatika Institut Teknologi Bandung (ITB), berhasil memenangkan Esri Young Scholars Award (EYSA) 2017 untuk proyek yang digagasnya yaitu Bandung Reliable Geospatial App (BRaGA). BRaGA adalah aplikasi yang secara langsung melibatkan masyarakat (crowdsourcing atau urun daya) di mana masyarakat dapat melaporkan masalah yang mereka temui ke pemerintah setempat.

EYSA adalah kompetisi mahasiswa termasuk pascasarjana bertaraf internasional yang dikelola secara lokal oleh Esri Indonesia. EYSA adalah sebuah kompetisi yang merayakan keunggulan di bidang geospasial, khususnya kreativitas pemanfaatan teknologi Geographic Information System (GIS) untuk memecahkan permasalahan bisnis maupun berbagai permasalahan di masyarakat.

Proyek yang dikerjakan Dirga berhasil menyaingi karya-karya peserta lain yang berasal dari berbagai wilayah Indonesia. Dirga mendapat kesempatan untuk memamerkan hasil karyanya kepada lebih dari 16.000 pakar GIS yang berasal dari 140 negara.

Melalui BRaGA, Dirga berharap dapat menyajikan sebuah platform interaksi antara pemerintah dengan masyarakat karena aplikasi ini memberi kemudahan bagi masyarakat untuk melaporkan suatu kejadian di lingkungan mereka.

“Bandung merupakan kota yang memimpin dalam pengembangan smart city di Indonesia. Seperti kita ketahui konsep smart city mengakui masyarakat sebagai sumber data penting yang bersifat kritis untuk meningkatkan layanan publik. Memberi masyarakat sebuah platform untuk melaporkan kejadian yang timbul di masyarakat mendukung mereka untuk membuat perubahan dan membantu pemerintah supaya lebih memahami publik dan melayani mereka secara lebih baik,” Dirga menjelaskan.

Aplikasi ini juga didesain untuk mengedukasi penggunanya mengenai fasilitas publik dan tempat-tempat bersejarah di sekitar mereka.

“Saya percaya setelah masyarakat mengenal tentang peran dari infrastruktur bersejarah di sekitar mereka, mereka akan memiliki apresiasi lebih dan ingin ikut merawatnya,” ujarnya.

Hernadi Tri Cahyanto, Kepala Subdirektorat Sistem Informasi dan Sarana Prasarana Angkutan Laut Kementerian Perhubungan RI, yang juga salah satu panel juri EYSA mengatakan aplikasi GIS berbasis web karya Dirga sangat menjanjikan dan memiliki potensi untuk menjawab sebagian tantangan yang dihadapi masyarakat.

“Memilih pemenang untuk tahun ini bukan perkara mudah. Tapi kami yakin kreativitas Dirga dalam mengaplikasikan teknologi geospasial untuk menjawab tantangan-tantangan riil dan juga semangatnya untuk mempromosikan penggunaan fasilitas publik di Bandung membuat dia pantas meraih gelar Esri Young Scholar tahun ini,” lanjut Hernadi. 

“Dengan EYSA, kita bisa melihat betapa para mahasiswa Indonesia dapat menunjukkan kreativitas luar biasa jika dibekali dengan teknologi terkini. Saya tidak sabar lagi ingin melihat aplikasi inovatif lainnya yang lahir dari kompetisi ini di tahun-tahun mendatang,” tegas Hernadi.

Sumber : antaranews.com

Bagikan Berita/Artikel ini :

Berita Terkait


Berita Terbaru


close