Menko PMK Jamin Distribusi KIP untuk Yatim Piatu


Mutiara Safitri 2017-01-26 12:39:24 Pendidikan 246 kali

Puan Maharani (foto: istimewa)

Jakarta, Kabar28.com,- Jaminan pendidikan buat anak yatim piatu di Tanah Air menjadi perhatian serius pemerintah. Dalam Rembuk Nasional Pendidikan dan Kebudayaan Tahun 2017 di JIExpo Kemayoran, Jakarta, Kamis (26/1), terungkap bahwa ratusan ribu anak yatim piatu menjadi sasaran penerima Kartu Indonesia Pintar (KIP).

Hal tersebut diungkap Menteri Koordinator bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Puan Maharani, saat menyampaikan laporan pelaksanaan Rembuk Nasional Pendidikan dan Kebudayaan 2017 kepada Presiden Joko Widodo.

Dalam acara yang akan diselenggarakan selama tiga hari, mulai tanggal 25 hingga 27 Januari nanti, Puan menjelaskan bahwa ada tiga hal tiga hal penting yang akan dibahas.

Pertama, peningkatan pemerataan layanan pendidikan meliputi optimalisasi program Indonesia Pintar (PIP) dan optimalisasi pendidikan dan kebudayaan dari pinggiran.

Kedua, peningkatan mutu, relevansi dan daya saing yang mencakup implementasi kurikulum 2013, penguatan pendidikan karakter, peningkatan daya saing melalui pendidikan kejuruan dan keterampilan, peningkatan kualitas dan tata kelola guru dan tenaga kependidikan serta penguatan sistem penilaian.

Ketiga adalah penguatan tata kelola pendidikan dan kebudayaan yang mencakup sinergi pusat dan daerah dalam pelaksanaan UU Nomor 23 Tahun 2014 serta penguatan kelembagaan dan tata kelola satuan pendidikan dan kebudayaan.

Kepada Presiden Jokowi, Puan mengatakan dalam pembukaan rembuk ini hadir sebanyak 2.844 anak yatim piatu dari panti asuhan se-Jabodetabek, yang akan menjadi penerima Kartu Indonesia Pintar (KIP).

“Anak-anak yatim piatu ini merupakan bagian dari sasaran penerima KIP tahun 2017 yang ditargetkan sebesar 16,4 juta siswa dari keluarga miskin, termasuk peserta didik yatim piatu dari sekolah maupun panti sosial/panti asuhan,” tutur Puan.

Menko PMK juga menyebutkan total jumlah anak yatim piatu yang terdata hingga saat ini sebanyak 896.781 anak. Pada tahun 2016, anak yatim piatu penerima KIP sebanyak 158.933 anak, dan sisanya sejumlah 736.848 anak yang belum mendapatkan KIP dipastikan akan memperoleh manfaat dana program ini di tahun 2017.

Pemberian KIP untuk anak-anak yatim piatu ini merupakan wujud nyata dari arahan presiden untuk membangun pendidikan yang merata, berkeadilan dan berkualitas di tahun 2017.

"Semoga pemberian ini membawa manfaat yang sebesar-besarnya bagi pembangunan pendidikan dan kebudayaan di negara kita tercinta" harap Menko PMK.

Usai penyampaian laporan oleh Menko PMK, Presiden Jokowi dengan didampingi Menko PMK dan Mendikbud Muhadjri Effendy memberikan KIP kepada 12 perwakilan anak-anak yatim piatu dari tingkat dasar hingga menengah. Presiden Joko Widodo pun turut berpesan agar KIP ini dapat dipergunakan sebaik-baiknya.

Acara yang mengambil tema Bersama Membangun Pendidikan dan Kebudayaan yang Merata, Berkeadilan dan Berkualitas ini juga dihadiri oleh kurang lebih 1045 peserta yang terdiri dari internal Kemendikbud, Kepala Dinas Pendidikan Propinsi dan Kabupaten/Kota seluruh Indonesia, unsur organisasi guru, unit teknis kebudayaan, Lembaga Sensor Film, Dewan Kesenian Propinsi, serta Lembaga Mitra Internasional yang selama ini mendukung program-program pendidikan dan kebudayaan.

Sumber: jpnn.com

 

Bagikan Berita/Artikel ini :

Berita Terkait


Berita Terbaru


close