Pelaku Bom Kartasura Belajar Merakit Peledak dari Internet


Arie Perdana Putra 2019-06-05 10:00:03 Nasional 24 kali

Kapolri Tito Karnavian

JAKARTA, Kabar.com,- Kepala Polri Jenderal Tito Karnavian menyebut pelaku peledakan di dekat Pos Polisi Kartasura, Sukoharjo, Jawa Tengah, diduga melakukan aksinya hanya seorang diri. Pelaku diduga belajar sendiri membuat bom dari internet.

"Dalam kasus ini, sampai hari ini, kesimpulan sementara sudah mendekati 90 persen ya, bahwa pelaku itu adalah lone wolf, bekerja sendiri," ujar Tito saat ditemui di Mabes Polri, Jakarta, Rabu (5/6/2019).

Menurut Tito, pelaku diduga aktif menggunakan internet dan sosial media. Dari media tersebut pelaku terpapar paham radikalisme dan terinspirasi untuk melakukan teror.

Pelaku kemudian belajar cara merakit bom melalui internet. Hal itu diakui sendiri pelaku yang masih dalam keadaan hidup dan dirawat di rumah sakit.

Menurut Tito, di rumah pelaku ditemukan bahan-bahan pembuatan bom dan alat untuk membuat bom.

"Sudah bisa dibuktikan bahan-bahannya memang mudah dicari. Kemudian bomnya kami lihat itu tidak sempurna. Kalau dia sempurna, pasti dia meledak besar," kata Tito.

Ledakan yang disebut sebagai bom bunuh diri terjadi di pos polisi Tugu Kartasura milik Polres Sukoharjo, Senin malam pukul 23.00 WIB.

Pelaku mengalami luka parah di lokasi dan telah dibawa ke rumah sakit untuk mendapat perawatan. Selain pelaku, tidak ada korban lainnya.

Menurut keterangan polisi, pelaku berinisial RA itu telah terpapar paham radikal. Namun, Polisi belum menemukan indikasi RA tergabung dalam jaringan kelompok teroris manapun. (rel/kompas.com)

Bagikan Berita/Artikel ini :

Berita Terkait


Berita Terbaru


close