Belasan Ekor Singa Mati dalam 10 Hari, Otoritas India Gelar Penyelidikan


Lia Cikita 2018-09-21 20:48:56 Internasional 37 kali

Ilustrasi (Foto : istimewa)

Gujarat, Kabar28.com,  - Otoritas India memerintahkan penyelidikan atas kematian belasan ekor singa liar Asia yang terjadi dalam 10 hari terakhir.

Diperkirakan hingga 12 ekor singa telah mati dalam kurang dari dua pekan, termasuk beberapa ekor anak singa.

Petugas mengklaim sebagian besar dari singa-singa itu mati akibat infeksi organ paru-paru, sementara lainnya mati karena berkelahi.

Bangkai singa tersebut ditemukan di kawasan Taman Nasional Hutan Lindung Gir yang terletak di negara bagian Gujarat, India barat.

Hutan Lindung Gir yang berada di wilayah negara bagian Gujarat di barat India itu memiliki luas 1.400 kilometer persegi.

Kematian belasan hewan dilindungi itu mendorong pemerintah negara bagian untuk memerintahkan dilakukannya penyelidikan.

Bangkai singa yang telah ditemukan tersebut termasuk tiga singa betina dewasa, dua singa jantan dan enam anak singa.

Tiga bangkai singa ditemukan di wilayah Dhara dan lainnya ditemukan di area Roniya.

Hasil pemeriksaan terhadap bangkai singa menunjukkan sembilan singa mati akibat infeksi paru-paru dan lainnya karena berkelahi.

"Kami telah menemukan 11 bangkai singa di Hutan Gir," kata Wakil Konservator Hutan, P Purushothama, dilansir India Today.

Sementara pejabat departemen kehutanan, Vijay Chaudhary mengatakan kepada AFP, utamanya kematian singa-singa tersebut dikarenakan penyebab alami dan infeksi.

Singa liar Asia telah masuk dalam daftar hewan nyaris terancam punah pada tahun 2000 dan diketahui hanya tinggal tersisa di satu hutan di India, yakni di Hutan Lindung Gir.

Hasil sensus yang dilakukan pada 2015 lalu menunjukkan jumlah singa liar Asia di Hutan Gir hanya tersisa 521 ekor. Sekitar 10 di antaranya mati dalam banjir pada 2016.

Singa tersebut menjadi atraksi utama yang menarik para turis datang ke negara bagian itu, namun di masa lalu banyak menjadi incaran pemburu.

Sumber : kompas.com

Bagikan Berita/Artikel ini :

Berita Terkait


Berita Terbaru


close