Pemerintah Perkirakan Dolar AS Rp 14.400 di 2019, Ini Kata BI


Lia Cikita 2018-08-16 20:36:08 Ekonomi 55 kali

Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Dody Budi Waluyo (Foto : istimewa)

Jakarta, Kabar28.com, - Pemerintah memperkirakan nilai tukar rupiah  terhadap dolar Amerika Serikat (AS) di posisi Rp 14.400 tahun depan. Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebutkan asumsi ini sudah mempertimbangkan kondisi internal dan eksternal.

Menanggapi hal tersebut Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Dody Budi Waluyo menjelaskan untuk tahun depan pemerintah memang melihat sejumlah perkembangan nilai tukar yang masih akan bergejolak.

"Masih akan gejolak ya, belum tentu akan selesai cepat, begitupun dari domestik akan ada event-event besar," ujar Dody di komplek DPR RI, Jakarta, Kamis (16/8/2018).

Jokowi menambahkan, saat ini juga perlu diperhatikan jika tekanan terhadap nilai tukar tak hanya terjadi pada rupiah, tetapi juga oleh banyak mata uang negara lain.
Dia mengungkapkan, pertumbuhan ekonomi yang akan membaik juga membuat pemerintah optimis nilai tukar rupiah stabil di level Rp 14.400 bisa terjaga. 

"BI proyeksinya juga sesuai dengan asumsi APBN," ujar dia.

Dalam sidang RAPBN 2019, Presiden Jokowi mengungkapkan saat ini pemerintah menyadari tahun depan atau 2019 masih banyak faktor yang menjadi tantangan pemerintah dalam menjaga stabilitas dan pergerakan nilai tukar rupiah. Dia menjelaskan tantangan masih akan muncul dari sisi global dan domestik. 

"Baik dari faktor dinamika ekonomi negara maju, termasuk normalisasi kebijakan moneter di Amerika Serikat (AS) dan Eropa, serta perkembangan ekonomi Tiongkok," kata Jokowi dalam Sidang Nota Keuangan.


"Nilai tukar Rupiah 2019 diperkirakan berada di kisaran Rp 14.400 per Dolar AS," ujarnya.

Dari bahan RAPBN 2019 ada sejumlah faktor positif yang akan menahan pelemahan nilai tukar rupiah, antara lain, fundamental ekonomi Indonesia yang kuat seperti inflasi yang terkendali, defisit fiskal yang sehat, serta peningkatan peringkat utang dan indeks kemudahan berusaha. 

Sumber : detiknews.com
 

Bagikan Berita/Artikel ini :

Berita Terkait


Berita Terbaru


close