Polisi Usut 24 Akun Medsos Penyebar Hoaks soal Serangan Udara di Alurugu


Lia Cikita 2018-07-14 17:52:53 Nasional 42 kali

Hoaks/Hoax

Timika, Kabar28.com - Polda Papua saat ini tengah menyelidiki 24 akun media sosial yang diduga menyebar berita hoaks soal serangan udara yang dilakukan TNI-Polri di Kampung Aluguru, Distrik Kenyam, Nduga Papua, pada Rabu (11/7/2018) lalu.

Dihubungi via seluler, Sabtu (14/7/2018), Kabid Humas Polda Papua Kombes Ahmad Mustofa Kamal mengatakan, tim cyber Polda Papua saat ini tengah menyelidiki 24 akun media sosial tersebut.

Pihaknya berharap, penyebar berita hoaks dapat mempertanggungjawabkan perbuatannya. Sebab, apa yang disebarkan tidak berdasar tanpa adanya bukti. "Kami masih selidiki akun-akun tersebut," kata Kamal.

Sebelumnya, Kamis (12/7/2018) Kamal telah membantah adanya penyerangan lewat udara dari TNI-Polri terhadap Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB), di Kampung Aluguru.

Kata Kamal, yang terjadi hanyalah kontak tembak antara personel Brimob dengan KKB. Kamal menjelaskan, sebelum kontak tembak itu terjadi, sekitar pukul 11.17 WIT helikopter milik Polri yang hendak membawa bahan makanan kepada personel di beberapa pos di Kampung Aluguru ditembak kelompok tersebut.

Akibatnya, helikopter tidak dapat mendarat dan memutuskan untuk kembali ke Pos Polisi yang berada di Distrik Keyam. Sebab, saat itu langsung terjadi kontak tembak antara pasukan Brimob dan KKB.

"Dikarenakan situasi tidak memungkinkan helikopter Polri kembali ke Pos Pol Nduga," kata Kamal.

Lanjut Kamal, sekitar pukul 16.00 WIT helikopter tersebut kembali diterbangkan untuk mengirimkan bahan makanan, namun kembali ditembaki, sehingga terjadi kontak tembak antara personel Brimob dengan KKB.

"Helikopter Polri kembali ke Pos Pol Nduga dan tiba dalam keadaan selamat, kontak tembak masih terjadi hingga pukul 17.00 Wit," katanya.

Kamal memastikan tidak ada penembakan dari helikopter kepada kelompok tersebut, apalagi hingga pengeboman.

"Peristiwa kemarin tidak ada penembakan dari helikopter kepada Kelompok Kriminal Bersenjata, apalagi pengeboman," tegasnya.

Keberadaan helikopter Polri di Kabupaten Nduga, menurut Kamal untuk membawa bahan makanan dan melakukan evakuasi. Seperti evakuasi korban penembakan personel Brimob pada 6 Juli lalu.

Sedangkan keberadaan aparat Kepolisian di Kabupaten Nduga, untuk menegakan hukum terhadap para pelaku kriminalitas, baik terhadap anggota Polri dan masyarakat sipil sejak Juni lalu.

Selain itu, untuk melindungi, mengayomi masyarakat hidup aman dan nyaman agar dapat melaksanakan aktivitas seperti sedia kala.

"Diinformasikan ada beberapa Kelompok Kriminal Bersenjata di Kabupaten Nduga. Salah satunya di pimpin oleh Egianus yang mana kemarin sempat bergabung dengan kelompok lainnya yang berada di belakang SD Kampung Alguru saat terjadi kontak tembak," jelasnya.

Terkait beredarnya isu pemboman di Kampung Aluguru yang beredar di media sosial, Kamal menegaskan hal itu tidak benar alias Hoaks. Karena peristiwa tersebut merupakan kebakaran hutan di Provinsi Kalimantan Tengah.

Sebelumnya, sebuah akun Facebook menyebutkan bahwa pada Rabu sekitar pukul 08.00 WIT empat helikopter datang dari Kabupaten Asmat menuju Nduga. Sesampainya di Nduga, empat helikopter tersebut masuk ke arah perkampungan dan melakukan tembakan membabi buta. Helikopter tersebut ditumpangi anggota Brimob dan TNI.

 

Sumber:kompas.com

Bagikan Berita/Artikel ini :

Berita Terkait


Berita Terbaru


close