Sri Mulyani Sebut Rupiah Masih Aman untuk Jangka Menengah-Panjang


Lia Cikita 2018-05-22 15:58:48 Ekonomi 33 kali

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati.(foto:istimewa)

Jakarta, Kabar28.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dollar AS masih dalam batas yang aman. Berdasarkan kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) per hari ini, nilai tukar rupiah ada pada Rp 14.178 per dollar AS atau level paling rendah sejak awal 2018.

"Koreksi mata uang kita walaupun nilai tukar fleksibel, masih dalam range yang tetap stabil untuk jangka menengah-panjang," kata Sri Mulyani saat ditemui di Kementerian Keuangan, Jakarta Pusat, Selasa (22/5/2018).

Sri Mulyani menjelaskan, Indonesia menerapkan nilai tukar mata uang yang fleksibel. Sehingga, ketika ekonomi dunia membaik, dampak terhadap nilai tukar mata uang dalam negeri juga akan positif.

Hal itu juga berlaku sebaliknya ketika terjadi tekanan eksternal seperti saat ini maka mata uang akan melemah.

"Ada range yang kami jaga supaya kami, pemerintah, BI, OJK bisa memastikan sektor keuangan tetap sehat. Indonesia bisa tumbuh namun sustainable dan BI bisa melakukan stabilisasi apabila diperlukan," tutur Sri Mulyani.

Terhadap dampak pelemahan rupiah yang menyasar pada peningkatan harga impor minyak, Sri Mulyani memastikan pemerintah sedang membahas bersama kementerian terkait.

Pembahasan dilakukan utamanya untuk menjaga daya beli masyarakat serta kinerja BUMN seperti PLN dan Pertamina yang bergantung pada ketersediaan minyak.

Salah satu hal yang sedang ditinjau adalah besaran penerimaan negara sebagai dampak positif dari pelemahan rupiah. Tambahan penerimaan didapati pada Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) dan pajak dari sektor minyak bumi dan gas (migas).

"Penerimaan tambahan tersebut sedang kami desain untuk dialokasikan ke dalam beberapa tujuan, salah satunya melindungi masyarakat dari shock yang sangat besar," tutur Sri Mulyani.

sumber:kompas.com

Bagikan Berita/Artikel ini :

Berita Terkait


Berita Terbaru


close