11 WNI Diadili Atas Pencurian Minyak Gas Laut di Singapura


Lia Cikita 2018-02-07 16:13:55 Internasional 88 kali

Ilustrasi (Foto : istimewa)

Singapura, Kabar28.com, - Sebanyak 11 pria berkewarganegaraan Indonesia diadili di Singapura atas tudingan bersekongkol mencuri minyak gas laut sebanyak 45 metrik ton. Minyak gas laut yang dicuri itu ditaksir bernilai 17.426 dolar Singapura atau setara Rp 176 juta.

Seperti dilansir media lokal Channel News Asia, Rabu (7/2/2018), 11 pria berstatus warga negara Indonesia (WNI) itu masing-masing dijerat dakwaan pidana pelanggaran kepercayaan. Mereka diadili pada Rabu (7/2) ini di Singapura. 

Sesuai undang-undang yang berlaku di Singapura, pidana pelanggaran kepercayaan terjadi ketika seseorang yang diberi kepercayaan atas suatu hal atau suatu properti telah menyalahgunakan kepercayaan yang didapatnya, demi keuntungan pribadi atau dengan melanggar hukum. 

Para WNI yang diadili di Singapura ini diidentifikasi sebagai Stendlee Ambat (23), Anomarin Mangerongkoda (26), Franner Virty Einstein Sabaru (28), Kiki Sarki Lintongan (30), Emriko Sikape (32), Robby Lirpa Sugiharto (34), Jelli Daniel Lumantow (34), Stenlly Kart Baule (38), Yun Beriel (41), Sapidi (44) dan Herslag (45). 

Dua orang di antaranya, yakni Robby dan Sapidi, disebut sebagai pegawai Brightoil Petroleum Singapore, sebuah perusahaan bahan bakar laut.

Disebutkan dalam dokumen persidangan, Robby dan Sapidi berada di atas kapal tanker berbendera Singapura bernama Brightoil 326 pada Senin (5/2) ketika mereka melakukan pelanggaran hukum. Mereka merupakan kapten dan kepala kelasi kapal tanker tersebut.

Keduanya ditangkap setelah Polisi Patroli Pantai Singapura menerima informasi pada 19 Januari lalu, soal keberadaan sebuah kapal asing yang diyakini terlibat penjualan ilegal 200 metrik ton minyak gas laut. Minyak gas laut sebanyak itu diperkirakan memiliki nilai pasaran 97 ribu dolar Singapura (Rp 982 juta). Kapal asing jenis tongkang itu ditemukan di perairan Bedok Jetty dan kini disita otoritas Singapura. 

Sementara itu, para awak kapal berbendera Singapura yang ditumpangi Robby dan Sapidi tersebut dicurigai terlibat penjualan bahan bakar curian kepada para awak kapal asing yang kini disita itu. Tidak disebut lebih rinci soal awak kapal asing itu. 

Namun jika dinyatakan bersalah dalam kasus ini, masing-masing WNI itu terancam hukuman penjara maksimum 15 tahun dan hukuman denda.

Sumber : detiknews.com

Bagikan Berita/Artikel ini :

Berita Terkait


Berita Terbaru


close