Cegah Dampak Supermoon, Kelurahan Pluit Siapkan Lima Mesin Pompa


Lia Cikita 2018-01-02 17:52:37 Nasional 80 kali

Ilustrasi (Foto : istimewa)

Jakarta, Kabar28.com, - Pihak Kelurahan Pluit, Jakarta Utara menyiagakan pompa untuk mengantisipasi kemungkinan banjir rob sepanjang daerah pesisir karena fenomena trilogi supermoon  yang tengah berlangsung.

Menurut pihak BMKG, fenomena itu berlangsung pada 3 Desember 2017, 2 Januari 2018, dan 30/31 Januari 2018.

Lurah Pluit, Yoel Sibarani menyampaikan, banjir rob tidak selalu terjadi setiap bulan dan penyebabnya tidak melulu akibat naiknya permukaan air laut.

"Kemarin di bulan 9 dan 10 tidak ada, baru ada lagi di bulan 11 dan 12 sama sekarang di awal tahun dimana ketinggian lautnya mencapai puncak tertinggi. Pastinya dari pihak kelurahan sendiri akan selalu menyiagakan pompa-pompa yang dimiliki jika suatu saat dibutuhkan," ucap Yoel saat dihubungi Selasa (2/1/2018).

Kendati demikian, wilayah Kelurahan Pluit termasuk yang pernah terdampak banjir rob. Salah satu wilayah yang kerap terbenam banjir rob yakni kawasan dermaga dan Pasar Ikan Muara Angke di kelurahan Pluit.

Berdasarkan pantauan, Selasa (2/1/2018), belum nampak adanya banjir rob seperti Desember lalu yang sempat menggenangi beberapa wilayah permukiman di sekitarnya.

Menurut Yoel, pada saat banjir rob di Muara Angke Desember lalu, ada sejumlah penyebabnya. Pertama, sheet pile (turap) yang dijebol warga untuk pembangunan rumah warga. Kedua, adanya proyek peninggian jalan oleh Bina Marga yang belum selesai.

"Beberapa sebab ini kemudian membuat air terus kembali ke permukiman tersebut. Makanya kita sediakan pompa untuk membuang air ke saluran air yang bermuara di Muara Angke," ucap Yoel.

Saat ini, tersedia lima unit pompa untuk mengantisipasi banjir rob yang terdiri dari dua pompa apung, dua pompa sedang, dan satu pompa besar dengan diameter 10 inci.

"Kita siagakan mesin pompa. Kita juga siapkan dengan rekondisi sebelum keadaan ini. Kalau ada apa-apa, siap, paslah waktunya," ucap Yoel.

Adapun trilogi supermoon ini akan berdampak langsung terhadap peningkatan pasang air laut secara maksimum yang berpotensi menimbulkan banjir rob.

Untuk itu, BMKG mengimbau masyarakat yang tinggal di pesisir laut untuk waspada dan siaga terhadap dampak trilogi supermoon tersebut.

BMKG menyebutkan, dampak trilogi supermoon itu diprediksi terjadi antara periode 1 hingga 4 Januari 2018 dan 29 Januari sampai 2 Februari 2018.

Sumber : kompas.com

Bagikan Berita/Artikel ini :

Berita Terkait


Berita Terbaru


close